I think I’m Ugly

Jelek..nasib atau takdir?

Kalau nasib, bisa di rubah, kan? Nah, kalo takdir. Terima aja gitu?

Lahir sebagai seorang gadis yang jelek, sebenarnya lumayan bikin makan ati loh. Apalagi kalo ga sadar dirinya jelek. Pas ada yang ngatain, doh…nyess banget di ati.

Nah, gue salah satu orang yang Alhamdulillah udah sadar sesadar-sadarnya kalau tampang gue itu di bawah rata-rata dan sangat amat biasa. Gada kemungkinan buat dikatain cantik, deh.

Bukannya ngerendahin diri, sob. Ini emang bentuk kesadaran diri. Kan, lebih enak kalo kita udah bisa nerima diri sendiri itu apa adanya. Orang mau ngatain apa juga, ya terserah. Ga diambil pusing, wong ga ngerugiin mereka, kan?

Terus, gue ada pertanyaan seputaran ini. Sebenarnya ini pertanyaan udah sering banget pen gue tanyain, tapi gatau mau nanya sama siapa. Ujung-ujungnya nanya sama diri sendiri. Otomatis, jawabannya gue pikirin sendiri, dan gue jawab sendirilah pertanyaan itu buat diri gue sendiri juga..lol

Pertanyaannya itu gini, mmm…emangnya, cewek itu harus cantik dulu, ya baru bisa jatuh cinta/dicintai? Terus buat yang dari sononya udah jelek, ga boleh jatuh cinta/dicintai, gitu? Kayak gue ini…

Ini pertanyaan muncul, mungkin gara-gara waktu itu gue lagi berada di masa kejenuhan menjalani status sebagai jomblo ngenes (re: ga laku). Tiap ada cowok yang ditanyain kriteria cewek idamannya kayak gimana, pasti fisik yang paling utama. Bahkan, kalo ga salah di dalam agama juga ada kriteria calon istri yang mesti diperhatiin baik-baik dan salah satunya, ya fisik itu. Ga boleh ada cacatnya, atau dengan kata lain, ga boleh jelek.

Lah, cewek2 yang jelek (macam gue) mau di kemanain? Di buang aja gitu? Atau jadi pajangan di museum?! Emosi saya…u,u

Hehe…itu dulu…sekarang mah udah ga emosi. Udah lapang dada, jadi, ya di terima dengan seikhlas-ikhlasnyooooo….

Oke..kembali ke pertanyaan tadi. Kan, gue ga nemu jawabannya dari siapapun karena gue juga ga nanya siapapun, kan? Nah, gue jawab sendiri, jawaban yang susah payah gue cari, ternyata ada dalam diri gue sendiri *rotfl*.

“Semua orang berhak jatuh cinta, Rin.”, Kata gue sok bijak sama diri sendiri. Buktinya, si Jono GBS yg bule itu, istrinya biasa-biasa aja tampangnya. Malah, mungkin cenderung jelek, lah ya.. (sama kek gue) /yah, meskipun akhirnya mereka cerai huhuhuu/. Itu bisa jadi bukti kalau orang biasa pun bisa menarik perhatian seseorang yang penampilannya bisa dibilang good looking.

Cuman itu? Ga lah. Jawaban gue ga mungkin sesederhana tampang gue ini.

Gue tadi bilang “bisa menarik perhatian”, kan? Nah, dengan cara apa cewek macam gue yang bertampang ala kadarnya ini bisa narik perhatian cowok-cowok di luar sana padahal gue gatau narik becak? *sori..ni ga nyambung*

Dengan cara apa?

Ga usah mikir panjang dan keras karena bisa menimbulkan efek samping berpikiran yang iya-iya, soalnya, jawabannya itu lebih gampang daripada ujian anak TK yang mau masuk SD.

Jadi diri sendiri. Yoi! Kita lahir, udah di tentuin bentuknya kayak gini. Kalo kita sendiri ga bisa nerima apa yang kita milikin, gimana orang lain mau nerima kita? Kalau kita sendiri bahkan ga ngehargain diri sendiri, gimana orang lain mau ngehargain kita?

Percaya atau engga. Sejak gue mulai nyadarin kelebihan dan kekurangan yang gue miliki, rasanya itu ga ada lagi yang namanya pusing mikirin gimana bisa narik perhatian lawan jenis. Semuanya gue biarin berjalan apa-adanya. Gue nikmatin hidup tanpa perlu pusing mikirin status gue yang mogok jadi jones mulu. Eits..udah ga jones lagi, kok. Sekarang mah bisa dibilang udah jadi jomblo bahagia.

Dulu, sebelum gue sadar diri itu, rasanya minderan mulu kalau lagi ada di manapun. Takut ngapa-ngapain. Cenderung milih sembunyi dan ga berani gabung di keramaian. Orang ketawa aja, padahal mungkin bukan ngetawain gue, eh udah ngerasa diejek duluan. Pokoknya, parno-an banget.

Akibat karena “sudah terlalu lama sendiri” (seketika nyanyi), jadi gampang kegeeran. Di kasih perhatian dikit aja, udah mikir yang iya-iya. Di puji dikit aja, langsung pengen terbang. Miris -,- . yeah, that’s me. Bukan terlalu lama sendiri, tapi emang ga pernah ada yg nemenin sebagai status “pacarnya”. Kesian, kesian, kesian.

Ya, mau gimana lagi? Tampang, mah di bawah standar. Pintar juga kagak. Banyakan kurangnya di banding lebihnya. Bukannya ngeluh, sih tapi ya bisa dibilang ngeluh juga, tapi ya ga sepenuhnya ngeluh. Cuma kasian sama diri sendiri. Di kasihnya sama Tuhan kayak gini, ya udah terima aja.

Kadang suka mikir, emangnya cewek jelek itu ga ada hak buat nampang, ya? Baru nyoba buat dikenal sama orang, seketika semua mata seolah-olah saling ngirim sinyal, mereka berkomunikasi lewat tatapannya, tepatnya ngehujat, “gatau diri. Jelek, kok ga sadar?”

Wuih…nyess banget itu, mah. Ditambah lagi kalau ada yang ngomong secara langsung. “Lu jelek banget sumpah”. Okelah, guenya mungkin senyum sambil bilang “emang iya kali. Baru nyadar?” tapi, gada yang tau rasanya gimana, kan? Bukannya nyoba ngelebih-lebihin, tapi….itu sakit, loh. Mau ngebela diri, tapi sadar kalo yang mereka bilang itu benar, gue cuma bisa nge-iya-in aja, kan?

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s